Cekcok Warnai Sidang Praperadilan Jessica

Cekcok Warnai Sidang Praperadilan Jessica

Reporter : Andrew Tito

Beritahati.com, Jakarta - Tim kuasa hukum Jessica Kumala Wongso menghadirkan ahli pidana untuk menanggapi salah sasaran gugatan praperadilan kepada Polsek Tanah Abang, Jakarta.


"Polsek itu kan secara organisasi ada pada unsur selanjutnya, sehingga itu yang namanya unsur vertikal," ujar ahli pidana dari Fakultas Hukum Universitas Trisakti, Ardiyoto di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (25/6).


Ardiyoto menjelaskan, tidak menjadi masalah jika gugatan tersebut ditujukan kepada Polsek, bukan Polda Metro Jaya.


Situasi sidang sempat emosional, karena ketika Ardiyoto menjelaskan pertanyaan dari termohon, tidak didengarkan.


"Hey Polisi, dengarkan dong nanti kamu tanya lagi yang sama, mengulang lagi nanti," ujar Ardiyoto.


Setelah itu, antara pemohon dan termohon berdebat adu argumentasi, sehingga Ardiyoto malas meladeni.


"Kalau sudah selesai debat, bangunkan saya ya, mending saya tidur dulu," kata Ardiyoto lagi.


Sebelumnya, Polda Metro Jaya menyebut gugatan praperadilan yang diajukan pengacara tersangka pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso (27) salah sasaran karena menggugat Polsek Tanah Abang, padahal kasus Jessica ditangani Polda Metro Jaya.


Kasubdit Bidang Hukum Polda Metro Jaya AKBP Aminullah mengatakan Polsek Tanah Abang sebagai termohon tidak melakukan upaya hukum karena proses upaya hukum dilanjutkan di Polda Metro Jaya.


"Termohon menanggapi terkait tindakan hukum yang dilakukan Polsek Tanah Abang saja, termohon tidak menanggapi pencekalan mengingat sudah bertindak Polsek Tanah Abang, Ditreskrimum Polda yang melakukan penggeledahan, pencekalan dan penetapan tersangka, bukan dilakukan Polsek Tanah Abang,"ujarnya.


Tanggung jawab perbuatan hukum di Polda, ujar dia, tidak bisa diambil alih oleh kesatuan di bawahnya, kecuali sebaliknya apa yang dilakukan Polsek Tanah Abang dipertanggung jawabkan Polda.

   

Populer

Pilihan

Ikuti Berita

Back to Top