117 
Tari hudoq memohon berkah atas lahan yang berbau mistik

Tari hudoq memohon berkah atas lahan yang berbau mistik

Penulis: Fariana

Beritahati.com, Kalimantan Timur - Masyarakat Dayak di Kalimantan Timur memiliki banyak tradisi, salah satunya tarian. Adalah Tari Hudoq, yang kerap dilakukan sebagai permohonan kepada leluhur. Hudoq berarti topeng, yang menjadi ciri khas dari tarian ini.


Kesebelas penari Hudoq akan menggunakan topeng yang berbeda-beda. Ada yang menyimbolkan binatang perusak, seperti monyet dan babi; binatang pelindung, seperti elang; ada pula manusia, perlambang leluhur. Selain topeng, para penari juga mengenakan busana yang terbuat dari kulit pohon. Busana tersebut dihiasi pula dengan rumbai daun kelapa atau daun pisang.


Tarian turun-temurun subetnik Dayak, yaitu Bahau dan Modang, ini dilakukan saat masyarakatnya ingin membuka lahan (pertanian atau garapan) atau saat musim tanam tiba. Melalui tarian ini, mereka menyampaikan permohonan kepada leluhur agar menjaga lahan yang akan mereka garap tersebut. Juga, agar mereka diberikan hasil panen yang melimpah ruah.


Karena berkaitan dengan leluhur, ada unsur mistis dalam tarian ini. Sebelum tarian dimulai, seorang pawang melakukan ritual untuk memanggil roh merasuki para penari. Dengan demikian, para rohlah yang menari melalui tubuh para penari.


Tari Hudoq ini didominasi gerakan tangan dan kaki. Gerakan pada kepala hanya mengangguk. Dengan posisi badan tegak, para penari memulai tarian dengan gerakan memutar badan setiap langkah. Mereka berjalan mengangkat kaki lalu menghentakkannya dengan keras ke tanah, sehingga menimbulkan suara.


Suara juga dihasilkan dari gerakan tangan. Tangan diayunkan ke atas setinggi-tingginya kemudian diturunkan sambil menepuk paha. Suara alat musik gong dan tubun pun turut mengiringi tarian. Tarian selesai setelah ritual pengusiran binatang-binatang perusak oleh leluhur. Sesudah itu, pawang akan mengeluarkan roh dari para penari dan membantu menyadarkannya.


Tarian ini berlangsung kurang lebih satu setengah jam. Bahkan, Tari Hudoq besar bisa berlangsung selama satu hari lebih, karena berkeliling dari desa ke desa.

   

Populer

Pilihan

Ikuti Berita

Back to Top