Beritahati, Surabaya – Aksi Solidaritas bagi Imawan Randi dan Muhammad Yusuf yang meninggal di Kendari Sulawesi Tenggara (Sultra), di ikuti puluhan mahasiswa dari Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Surabaya yang menggelar Malam Berkabung  di Monumen Polri.


"Aksi ini sebagai bentuk dukacita dan solidaritas kawan-kawan kita yang meninggal di Kendari," kata juru bicara IMM Surabaya, Syarifuddin, Minggu (29/9).


 


"Dan juga kita meminta kepolisian mengusut tuntas dan segera menangkap pelaku penembakan kawan kita terutama kawan Randi yang juga bagian dari IMM," lanjutnya.


 


Ia melanjutkan, selain mengutuk kekerasan kepada mahasiswa, mereka juga menolak represitas yang terjadi kepada jurnalis saat meliput aksi-aksi demonstrasi.


 


"Kita juga mengutuk keras tindakan-tindakan represif kepada mahasiswa dan jurnalis yang akhir-akhir ini kita lihat di media," tambah Syarifuddin.


 


IMM menegaskan, jika tuntutan mereka tidak mengusut tuntas pada kasus penembakan, mereka akan kembali turun ke jalan dengan jumlah yang lebih besar. Sebagai permulaan, besok senin mereka berencana akan turun aksi menggeruduk Polda Jatim.


 


"Kalau tuntutan ini tidak dipenuhi maka kita akan turun ke jalan lagi dengan massa yang lebih besar agar kapolri lebih tegas menyikapi. Jangan sampai ada tindakan represif lagi," tegas Syarifuddin.


 


"Besok insyaallah Senin kami dari angkatan muda muhammadiyah akan aksi lagi di depan Polda. Rencana sekitar 1.000 sampai 2.000 orang," bebernya.